SUPORTER INDONESIA, DILEMA SOK JAGOAN



Bagi lo yang merupakan pecinta sepak bola, gua yakin lo udah nggak asing dengan nama Persib Bandung. Klub dengan jumlah pendukung atau suporter terbesar di Indonesia ini sedang menjalani turnamen bergengsi tingkat nasional, Piala Presiden 2017.

Gua salah satu pendukung Persib Bandung. Nggak terlalu fanatik sebenarnya, gua cuma dukung ala kadarnya. Kalo nggak bisa nonton langsung di stadion, ya udah gua nobar dengan anak-anak yang lain. Kalo nobar nggak ada, ya udah nonton lewat tivi. Kalau tivi rusak, ya udah gua nyimak setiap tweet akun resmi @Persib di twitter. Kalo kuota abis, ya udah nggak usah mikirin Persib. Gitu aja kok repot.

Pendukung Persib Bandung yang katanya ada di setiap penjuru Jawa Barat dan Banten, memang bukan bualan. Ini terjadi di keluarga gua. Kalo kata ibu gua mah, dari sejak kakek gua dulu pas jaman masih pake radio, keluarga besar gua biasa nyimak pertandingan Persib. Dan ketika tahun 90-an, pas keluarga gua beli tivi hitam putih, beberapa tetangga malah datang untuk ikut nonton di rumah. Katanya gitu, gua aja nggak paham, orang gua belum lahir waktu itu. Kalo pun udah lahir, pasti masih bayi.

Nah, entah sejak kapan sejarahnya antar suporter di Indonesia itu saling bacok. Gua nggak tau. Denger-denger si sejak awal-awal tahun 2000-an setelah sekian tahun pasca-reformasi. Dulu-dulu kata babeh gua, nggak ada tuh sesama suporter saling lempar. Semuanya rukun. Maklum, mungkin karena era Orde Baru kali ya, orang pada takut buat kerusuhan.

Beda zaman, lain lagi ceritanya. Masuk ke orde reformasi, kebebasan pun muncul. Namun sayang, kebebasan yang dimaksud itu bagi gua terlalu kebablasan.

Lo pasti udah sering banget lihat berita, setiap tahun selalu saja ada korban nyawa melayang gara-gara sepakbola. Gila, Indonesia beneran udah sinting. Nggak kayak di Eropa yang antar suporter itu musuhan selama di dalam stadion, tapi khusus di Indonesia, permusuhannya memanjang hingga keluar stadion.

Kalo lo pake baju tulisan Persija ke Bandung, nggak bakal ada yang ngejamin lo bakal selamat. Begitupun sebaliknya. Lo pake baju Persib ke Jakarta, bisa-bisa babak belur. Itulah realita yang ada.

Jauh lebih parah dari itu, aksi-aksi sweeping yang dilakukan suporter bisa lebih ganas dari gangster.

Coba lo bayangin, ketika Persib juara ISL 2014, banyak kendaraan plat B di Bandung di rusak oleh oknum Bobotoh yang konyol. Gua nggak paham, kok bisa-bisanya dirusak? Padahal kan belum tentu si empunya mobil itu pendukung Persija. Lo pikir semua orang Jakarta itu suka bola?

Kisah mengerikan juga dialami teman kampus gua, satu jurusan. Seseorang yang berasal dari Cilacap ini harus meregang nyawa setelah dikeroyok oleh komplotan kurang ajar dari oknum suporter Sleman. Gua nggak paham bagaimana kronologinya, namun kampus gua harus bersedih kehilangan salah satu mahasiswanya.

Sial bukan main, suporter di Indonesia tak ubahnya seperti anak jalanan yang terlihat kampungan. Gua lihat ini nggak pandang bulu, entah itu suporter Persib kek, suporter Persija kek, suporter Arema kek, atau yang lain, nalar-nalar permusuhan yang ada sudah sangat kronis, dan wajib dihentikan. PRIMITIF!!!!!!!!!!

Upaya-upaya perdamaian selalu muncul setelah adanya insiden.

Coba tengok, ketika ada suporter A tewas oleh suporter B, maka pengurus suporter A dan B mendeklarasikan perdamaian. Bagi gua itu bullshit. Hanya formalitas. Tidak ada niat sama sekali untuk mempertahankan perdamaian yang ada.

Lo tau ketika The Jak (suporter Persija) dan Viking (salah satu suporter Persib) yang katanya sudah ikrar damai, eh pas masuk di stadion mah tetep aja kurang ajar. Si The Jak masih nyanyi rasis “Viking Anjing”, yang Viking nya juga nyanyi-nyanyi nggak jelas “The Jak Anjing”. Itu mah dua-duanya kurang ajar, sumpah.

Apa sih bangganya musuhan kayak gitu?

Bahkan gua lebih nggak respect, ketika ada salah satu pentolan Viking Persib Club (gua lupa lagi siapa orangnya, isu ini udah lama banget), ngomong blak-blakan bahwa, “Permusuhan ini (maksudnya permusuhan Viking dan The Jak) harus dilanggengkan!”

Goblokkkk.............

Gua memang pendukung Persib, tapi kalo pentolannya kayak gitu mah, bukan suporter namanya, itu mah preman. Udah nggak wajib respect dengan preman!

Dan permusuhan ini membuat banyak pihak harus was-was ketika nonton pertandingan klub kesayangannya. Buktinya gua alamin sendiri.

Sekitar 2 hari kemaren, gua nonton Persib langsung ke stadion di Manahan, Solo. Kemarin itu Persib lawan Mitra Kukar, di 8 besar Piala Presiden 2017.

Gua udah paham, suporter Solo ini udah ada sejarah deket dengan The Jak. Sehingga pas gua ke Solo, gua nggak pake atribut Persib. Nyari aman kita mah. Dalam masalah ini, jangan sok-sok-an ngejago. Se-kuat apapun lo, kalo udah di keroyok, ujung-ujungnya mah tetep aja mati!

Dari awal perjalanan ke Solo, sampe akhir pertandingan, nggak ada masalah. Semua berjalan normal.

Pas balik, gua bilang sama temen gua, “Itu baju Persib masukin jok motor ya, kita antisipasi sweeping...”

Lah temen gua ngotot, “Ngapain, Dik. Deket ini kok, tadi berangkat aja aman!”
Nggak pake panjang lebar, gua paksa temen gua buat nurutin kemauan gua. Baju Persib wajib masukin ke jok motor. Kalo nggak, gua balik sendiri. Karena memang, posisi motor punya gua, temen gua posisi nebeng.

Dan bener firasat gua, pas nggak jauh dari stadion Manahan, beberapa berandalan bermotor, mungkin 10 motor, ngincer motor-motor yang pake logo Persib.
Lihat kayak gitu gua bisikin temen gua, “Noh lihat! Nggak usah sok jagoan...”
Akhirnya kami selamat sampe Jogja.

Gua nggak tau harus ngasih ending apa di tulisan ini, tapi yang jelas, upaya-upaya perdamaian suporter harus terus digelorakan oleh semua pihak. Setiap pengurus suporter harus paham, bahwa nyawa tidak bisa dibeli hanya dengan kecintaan terhadap bola.
Pengurus-pengurus kampret itu kan enak-enakan hidup aman, lah suporter kelas teri dibawah, yang masih anak SMP, masih anak SMA, harus meregang nyawa karena egoistis pengurus! Sumpah, itu mah preman! Buka mata sia woyyyyyyyy....................!!!! Semua pengurus suporter, buka mata lo..............!!!!! INI MASALAH NYAWA....!!!!

_______________________________
Ditulis oleh : Idik Saeful Bahri

Sumber : www.BahasaRakyat.com

Komentar

Postingan populer dari blog ini

BODOHNYA AREMANIA